Panggilan Psikotes Dan Interview Kerja (Part 1

Yah yang kayak lu semua tau yaa. Udah berapa banyak jobfair yang gue datengin dari mulai gue beres sidang sampe Januari kemarin. Dari mulai GBK yang bejubel penuh sama lautan orang, sampe yang lengang kayak di Gerlong dan sampe yang gue nitip CV doang ke temen gue, haha. Ya itu lah yaa secuil dari perjuangan gue nyari gawe. Gue ngrasain gimana susahnya nyari kerja. Tiap orang punya jalan masing-masing. Ada yang mulus, lancar, tapi kadang ada yang banyak belokannya, banyak batunya. Tapi di balik semuanya bakal ada sesuatu yang didapetin kok. Nikmatin aja prosesnya. Buat yang jalannya mulus, doain yang lainnya, siapa tau ke depannya juga jadi digampangin semua urusannya. Buat yang ngrasa jalannya terjal banget banyak batu/kerikil yang bikin tersandung, jangan gampang bilang capek, jangan gampang nyerah, yakin aja bakal ada jalan terbaik dari Allah. Allah lebih tau yang terbaik kok, yang penting usaha kita maksimal. Oke ngelanjutin cerita sebelomnya yaa.

Jadi udah tau kan kalo gue dari Job fair GBK pertama yang Agustus 2015 ga dapet panggilan sama sekali. Panggilan pertama gue sebenernya gue dapetin yang dari Job fair di Kampus Polban. Itu panggilan dari Astra Daihatsu tjoy! Widiiiih, ngeri sih, haha. Di tes ini mayan juga sih buat gue yang baru pertama kali ikutan psikotes buat seleksi kerja. Pertama langsung ngadepin seleksi Astra gitu, ckck. Banyak angkanya. Lumayan lama juga tes ini. Pokonya si Wartegg test sama Kraepelin kaga ketinggalan di psikotes Astra Daihatsu ini. Trus ada yang lain lagi yang biasanya pake buku, isinya gambar. Di tes ini gue ama bams ga lolos ke tahap lanjutan, ga kecewa-kecewa banget sih gue, gatau dah kalo bams. Gue baru pertama ikutan tes seleksi kerja soalnya. Itung-itung pengalaman lah, sama latihan soal psikotes gratis, haha. Nah selanjutnya gue dapet panggilan dari Job fari yang di kampus Gerlong. Indosiar manggil gue buat interview via telepon. Waktu itu posisi gue baru balik liburan sama anak-anak rumpi ke Jogja.

Masih di jalan banget gue, orang dapet telponnya pas masih di travel. Gue liburan dari tanggal 1 September, seminggu di Jogja, yang lain pada dapet panggilan kerja pas baru hari ke 3 di Jogja. Gue pas baliknya. Gue emang misah sama yang lain. Gue balik dulu ke rumah, yang lain pada langsung balik ke Bandung lagi, kecuali si Bang Yum sama Inah yang ke Pare. Si Bams ama Pitut bisa reschedule interviewnya makanya mereka buru-buru balik ke Bandung buat lanjut panggilan ke Jakarta. Panggilannya mereka dapet dari Job fair GBK. Oiya, balik lagi ke gue yaa. Jadi waktu itu sekitar jam 5 sore gue masih di jalan dari Jogja ke Banjarnegara. Si Bapak HR itu bilang kalo gue dipanggil buat interview. Gue nyanya kapan, eh bapaknya malah balik nanya gue bisanya kapan. Ya gue bilang aja jadwal seharusnya kapan. Dia bilang Rabu. Nah posisi pas nelpon itu udah Senen sore loh. Ya ketar-ketir gue. Pengen dateng, tapi da kumaha atuh, nyampe rumah aja belom gue.

Akhirnya gue beraniin nanya, kalo hari lain gimana? “Bisa kok, palingan minggu depan, nanti kita hubungin lagi hari Jumat atau Senin yaa, minggu udah bisa kan? “Iya Pak kalo minggu depan bisa saya pak.” Kata gue agak lega. “Yaudah mbak, nanti kami kabari Jumat atau Senin yaa.” Kata Bapak HR Indosiar. “Sama-sama mbak, selamat sore.” Tutup si Bapak HR. Oke dari situ gue berharap ini ga PHP. Gue di rumah sambil nunggu telepon Bapak HR Indosiar yang tak kunjung terwujud. Ah, PHP gue rasa, sampe gue balik ke Bandung lagi bahkan sampe sekarang gada gue ditelpon lagi sama Indosiar. Huft banget ga sih. Bayangin aja, itu kan panggilan pertama gue buat interview kerja, udah gitu aja, getir (duileh). Tapi yowes lah, mungkin posisi yang tadinya buat gue udah ada yang ngisi kali. Oiya posisi yang ditawarin buat gue waktu itu Creative. Biasanya kalo yang udah kayak gitu sih udah gue anggep end! Daripada gue masih ngarepin kan syakit, haha.

Jadi pesen gue, kalo ada panggilan, bisa ga bisa kalo lu emang niat mau datengin tuh panggilan jangan sampe minta reschedule yaa. Karna ga selalu permintaan reschedule lu diwujudin sama perusahaan. Ya kalo perusahaan inget mau hubungin lu lagi. Kan masih banyak pelamar lain, mungkin mereka juga gamau buang-buang waktu buat nungguin lu. Kalo mereka ngrasa udah dapet kandidat yang cocok dan lebih cepet yaa, kenapa enggak perusahaan ambil yang lain. Abis panggilan dari Indosiar yang gue dapet dari Jobfair di Kampus Gerlong, abis itu panggilan dateng dari Jobfair UI yang gue datengin bareng sama Bella. Masukin banyak sih gue ke Job fair UI waktu itu, sampe Heinz ABC juga gue masukin tjoy, haha. Kayak yang udah gue ceritain sebelomnya, gue ama Bella dateng ke UI pas tanggal 18 September 2015, hari Jumat, hari kedua Job fair UI. Nah pas tanggal 20, gue dapet SMS undangan psikotes sama interview dari HR Trans 7. Wah gue pikir yang kali ini jangan sampe dilewatin lagi nih kayak yang Indosiar kemarin kalo gamau nyesel lagi, haha. Gue pikir, panjang yaa smsnya, hmmmm.

You Might Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *